Baby Health

Bayi Diare, Jangan Lewatkan Gejalanya


Umumnya, seorang ibu akan lebih memperhatikan pola tidur atau asupan bayinya. Pernahkan Anda memperhatikan kotoran nya? Bisa saja bayi Anda sedang terkena diare dan jika Anda lengah, penyakit ini bisa membahayakan bayi Anda.

Diare pada bayi dapat disebabkan oleh infeksi (virus, bakteri atau parasit), alergi makanan, sensitivitas terhadap obat-obatan, terlalu banyak minum jus buah-buahan atau keracunan.

Ciri-ciri bayi yang terkena diare, diantaranya, kotoran yang keluar lebih banyak dan sering, berair.

Diare dapat mempengaruhi kadar elektrolit normal bayi dan jika air dan elektrolit tersebut banyak terbuang melalui diare, bayi dapat terkena dehidrasi. Dehidrasi pada bayi, prosesnya berlangsung sangat cepat, hanya satu sampai dua hari setelah diare dimulai. Dehidrasi bisa jadi sangat berbahaya, terutama bagi bayi yang baru lahir.

Gejala-gejala jika bayi terkena dehidrasi, diantaranya :

  • Jumlah urin lebih sedikit.
  • Rewel.
  • Haus.
  • Tidak ada air mata ketika menangis.
  • Lesu dan tidur terus.
  • Kulit bayi menjadi tidak elastis.

Jika bayi Anda  sudah mengkonsumsi makanan solid, sementara perawatan, ganti makanan nya dengan makanan yang lebih lembut, misalnya pisang atau apel yang dihaluskan dan sereal. Hindari pemberian makanan berminyak, makanan yang terlalu berserat, produk berbahan dasar susu dan makanan manis. Termasuk bagi ibu yang masih menyusui, dapat menghindari mengkonsumsi makanan yang memicu diare pada bayi.

Cuci tangan sebelum dan sesudah mengganti popok untuk menghindari penyebaran bakteri atau virus penyebab diare.

 

in partnership with