Profile
Beauty & Skin Care

Tunda Penuaan Dini dengan Buah Delima

Tunda Penuaan Dini dengan Buah Delima

Apakah buah delima benar-benar bisa disebut sebagai buah super yang dapat  melawan proses penuaan dini? Hingga kini, bukti ilmiah yang ada, masih dianggap lemah. Untuk mencari tahu jawabannya, sebuah tim ilmuwan dari EPFL dan perusahaan Amazentis melakukan penelitian untuk lebih mengenal dekat dengan tumbuhan tropis ini. Mereka menemukan bahwa molekul di dalam buah delima, diubah oleh mikroba dalam usus, mampu membuat sel-sel otot melindungi dirinya sendiri terhadap salah satu penyebab utama penuaan. Penelitian berlangsung dengan melibatkan hewan pengerat. Uji klinis pada manusia saat ini sedang berlangsung, tapi temuan awal telah dipublikasikan dalam jurnal Nature Medicine.

Sejalan usia, sel-sel kita semakin berjuang untuk mendaurulang kekuatan mereka. Mitokondria kita tak lagi mampu melaksanakan fungsi vitalnya sehingga terakumulasi di dalam sel. Degradasi ini mempengaruhi kesehatan banyak jaringan, termasuk otot, yang secara bertahap akan melemah seiring waktu. Penumpukan mitokondria yang tidak lagi berfungsi diduga berperan dalam munculnya penyakit khas usia tua, seperti penyakit Parkinson.

Para ilmuwan berhasil mengidentifikasi adanya sebuah molekul yang  berhasil membangun kembali kemampuan sel untuk mendaur ulang komponen mitokondria yang rusak. Molekul ini bernama urolithin A. "Ini satu-satunya molekul yang dikenal yang dapat melancarkan kembali pembaharuan mitokondria, atau dikenal sebagai mitophagy, "kata Patrick Aebischer, penulis studi tersebut.

Tim mulai dengan menguji hipotesis mereka pada hewan nematoda C. elegans. Ini adalah subjek penelitian favorit di antara para ahli anti-aging  karena setelah hanya 8-10 hari, nematoda sudah dianggap tua. Umur cacing terkena urolithin A meningkat lebih dari 45 persen dibandingkan dengan kelompok yang tidak terpapar urolithin-A. Sedangkan ujicoba pada tikus menunjukkan,  tikus yang berumur sekitar dua tahun dan diberi urolithin A, menunjukkan daya tahan 42 persen lebih baik saat berjalan dibanding tikus yang sama tuanya namun tidak diberi papara urolithinA.

Buah delima  sendiri tidak mengandung molekul ajaib urolithin-AA melainkan mengandung prekursor atau molekul yang diubah menjadi urolithin A oleh mikroba yang menghuni usus. Karena itu, jumlah urolithin A yang dihasilkan dapat bervariasi, tergantung pada spesies hewan dan flora hadir dalam microbiome usus kita. Ada beberapa individu yang tidak menghasilkan urolithn-A sama sekali meski mengonsumsi buah delima.

Menurut Chris Rinsch, co-penulis dan CEO dari Amazentis, proses evolusi ini menjelaskan efektivitas molekul: "Prekursor untuk urolithin A ditemukan tidak hanya ada dalam buah delima, tetapi juga dalam jumlah yang lebih kecil dapat ditemukan di kacang-kacangan dan biji-bijian.  Namun agar urolithin-A bisa  diproduksi,  bakteri usus harus mampu memecah apa yang kita makan.

Bagi mereka yang tidak memiliki jenis mikroba yang tepat dalam usus mereka,  para ilmuwan sedang bekerja untuk menemukan solusinya. Penulis studi mendirikan sebuah perusahaan start-up, Amazentis, yang telah mengembangkan metode untuk memberikan dosis kecil urolithin A yang telah dikalibrasi. Perusahaan saat ini sedang melakukan uji klinis pertama untuk pengujian molekul pada manusia di rumah sakit di Eropa.

 

Ditinjau oleh: dr. Jezy Reisya

Anda punya pertanyaan seputar Beauty & Skin Care ?
Ask Doctor
Menjaga kulit agar terhindar dari keriput bisa dilakukan dengan mengonsumsi makanan yang tepat. Makanan yang Dapat Mencegah Kulit Keriput Croup adalah suatu kondisi pembengkakan dan iritasi saluran napas atas. Kenali gejala dan cara pengobatannya. Mengenal Batuk Croup pada Anak-Anak