Profile
Kanker Payudara

7 Hal Baru Tentang Kanker Payudara yang Perlu Anda Tahu

 7 Hal Baru Tentang Kanker Payudara yang Perlu Anda Tahu

Kanker payudara merupakan penyakit yang menakutkan. Namun, ada harapan untuk pencegahan kanker ini.

Kanker payudara merupakan penyakit yang menakutkan bagi perempuan. Namun, ada secercah harapan untuk mencegah penyakit ini. Tahukah Anda bahwa tingkat kematian akibat kanker payudara menurun sebesar 38% sejak 1989? 

“Berkat kemajuan dalam deteksi dan pengobatan, perempuan tidak hanya hidup lebih lama, mereka juga memerlukan operasi dan terapi yang kurang invasif,” kata Theresa Bevers, MD, direktur medis dari Pusat Pencegahan Kanker di MD Anderson Cancer Center di Houston, Amerika Serikat. Dilansir dari laman Health, beberapa hal ini yang perlu Anda ketahui tentang kabar terbaru dari kanker payudara. 

Diet berperan dalam pencegahan kanker payudara
Kesadaran perempuan untuk hidup lebih sehat, sepertinya menjadi faktor penting dalam pencegahan kanker payudara. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Maret tahun ini, perempuan postmenopause yang pola makannya mendekati diet  Mediterania, 40% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker payudara reseptor estrogen negatif. 

Tak hanya itu, perempuan yang paling mengikuti pola makan nabati, memiliki risiko 15% lebih rendah terkena kanker payudara, dibandingkan dengan perempuan yang paling sedikit mengikutinya, demikian kata sebuah studi pada tahun 2013 di The American Journal of Clinical Nutrition. 

“Ini mungkin sebagian disebabkan oleh fakta bahwa pola makan nabati kaya akan fitonutrien dan antioksidan yang dapat melindungi tubuh dari kanker,” kata Dr. Bevers. 
Jadi tidak ada alasan lagi untuk mengabaikan sayuran segar, buah-buahan, kacang polong, dan biji-bijian. 

Tidak semua orang memerlukan operasi
Setiap tahun, lebih dari 50.000 perempuan Amerika didiagnosis dengan karsinoma duktal in situ (DCIS) di mana sel abnormal ditemukan di dalam saluran susu di payudara. Bisa dibilang DCIS adalah jenis yang paling umum dari kanker payudara non-invasif (belum menyebar). Biasanya mereka yang didiagnosis DCIS, ditangani dengan melakukan mastektomi atau lumpektomi (seringkali, tapi tidak selau, terapi ini dipasangkan dengan radiasi). 

Namun, sebuah studi tahun 2015 di JAMA Surgery menemukan bahwa perempuan dengan DCIS kelas rendah yang tidak menjalani operasi, memiliki tingkat ketahanan hidup yang sebanding dengan mereka yang melakukannya. Dan percobaan baru di beberapa pusat kanker di AS, akan membandingkan hasil pada perempuan dengan DCIS yang menjalani operasi, dengan mereka yang akan diawasi dengan cermat, dengan kunjungan dokter reguler dan mammogram. 

“Perempuan perlu tahu bahwa DCIS memiliki tingkatan, dari yang rendah ke potensi yang lebih tinggi untuk maju ke penyakit kanker invasif,” jelas Grace Smith, MD, seorang ahli onkologi radiasi di MD Anderson Cancer Center.  Sementara ini kebanyakan ahli bedah masih merekomendasikan mastektomi atau lumpektomi untuk DCIS kelas menengah atau tinggi, beberapa praktisi mungkin mengizinkan pengawasan aktif untuk DCIS kelas rendah.

Jadi intinya, “Mastektomi atau lumpektomi masih dianggap sebagai standar perawatan,” kata Dr. Smith. Tapi bila pasien khawatir, mereka dapat mempertimbangkan untuk berbicara lebih jauh pada dokter tentang opsi pengawasan aktif nonsurgical yang sedang diselidiki.

Diagnosa lebih dini
Seiring semakin dikenalnya mammografi, DCIS lebih sering ditemukan dibandingkan di masa lalu. Semakin jarang perempuan yang didiagnosis DCIS setelah mereka menemukan benjolan atau pun perubahan lain pada payudara, seperti keluarnya cairan dari puting. 

DCIS sering terlihat sebagai satu pola kalsifikasi (penumpukan kalsium) mikro dalam hasil mammogram. Meski bentuk dan ukuran kalsifikasi yang ada diduga sebagai DCIS oleh ahli radiologi, pemeriksaan lebih lanjut masih diperlukan. Biasanya dokter akan menyarankan pasien melakukan core needle biopsy, dengan mengambil sedikit jaringan dengan jarum, dibawah pengaruh bius lokal. Contoh jaringan tersebut kemudian dikirim ke ahli patologi. Diagnosis juga dapat dilakukan dengan biopsy operasi terbuka.

Mamogram masih penting
Mammograms telah ada selama hampir setengah abad, namun tetap ada kontroversi, walaupun secara konsisten telah terbukti dapat mengurangi kematian akibat kanker payudara. Sementara kelompok seperti American Cancer Society, US Preventive Services Task Force, dan American College of Obstetricians and Gynecologists sepakat bahwa perempuan harus menjalani sinar-X payudara yang menyelamatkan nyawa ini. Mereka terbagi dalam kapan perempuan harus mulai melakukan mamogram, dan seberapa sering mereka harus melakukannya. 

Jadi intinya tidak ada pedoman yang pasti selain rekomendasi dari dokter Anda. Untuk mengetahui kapan melakukan mamogram dan perlukah melakukannya setiap tahun, bicarakan pada dokter- setidaknya ketika usia Anda 40 tahun, atau lebih awal, jika Anda memiliki riwayat kanker keluarga. 

Penelitian tentang kanker mengalami kemajuan
Penelitian kanker terbaru adalah imunoterapi, sejenis pengobatan yang memanfaatkan respons kekebalan tubuh sendiri untuk meledakkan sel kanker. Ini sangat menjanjikan untuk mengobati kanker payudara triple-negative, tipe yang sangat agresif.

Tapi terobosan lainnya sudah membantu memangkas angka kematian, termasuk terapi tertarget untuk kanker payudara positif HER2 (sekitar 20 persen perempuan dengan kanker payudara memiliki tipe agresif ini) dan kelas obat yang disebut penghambat CDK4 / 6, yang membantu menghilangkan satu jenis kanker payudara pada stadium lanjut dengan cara memblokir protein sel yang memungkinkan tumor tumbuh.Kemajuan ini kemungkinan akan meningkatkan tingkat ketahanan hidup untuk tahun-tahun mendatang.

Tes genetik 
Hampir 10% dari semua kanker payudara disebabkan oleh mutasi pada dua gen, BRCA1 dan BRCA2, yang juga dikaitkan dengan kanker ovarium, pankreas, dan prostat. Tes genetik juga bisa mencari mutasi gen lain yang meningkatkan risiko kanker payudara, seperti PALB2. Dokter tidak merekomendasikan untuk skrining pada semua perempuan, tapi menurut Mary Freivogel, presiden Society of Genetic Counselor, bila Anda memiliki kondisi di bawah ini, sebaiknya melakukan tes genetik:

1. Anda didiagnosis menderita kanker payudara sebelum usia 45, atau dengan kanker payudara triple-negatif sebelum usia 60, atau dengan kanker ovarium pada usia berapapun.
2. Anda memiliki anggota keluarga dengan mutasi BRCA1 / 2.
3. Anda memiliki riwayat keluarga berikut ini: dua atau lebih saudara dengan payudara atau pankreas, satu kerabat dengan kanker ovarium, yang didiagnosis relatif lebih muda dari usia 50 tahun, atau kasus kanker payudara laki-laki. 

Hal-hal yang tidak akan memicu risiko kanker payudara 
Anda tidak perlu khawatir, hal ini tidak akan membuat risiko kanker payudara Anda.

- IVF. Sebuah penelitian tahun 2016 terhadap lebih dari 25.000 perempuan tidak menemukan peningkatan risiko pada mereka yang telah menjalani fertilisasi in vitro atau bayi tabung.
- Minum kopi. Jika ada, hal itu bisa menurunkan risiko pascamenopause Anda, kata sebuah studi tahun 2015.
- Stres. Peneltiain pada tahun 2016 di Inggris mengungkap bahwa perempuan yang terus menerus stres selama lima tahun sebelumnya, tidak memiliki risiko lebih tinggi daripada mereka yang tidak pernah atau kadang-kadang mengalami stres. 
- Bra. Tidak masalah ukuran, jenis, atau seberapa sering Anda memakainya: Studi tahun 2014 meneliti 1.044 wanita pascamenopause yang telah didiagnosis menderita kanker payudara dan menyimpulkan bahwa kebiasaan mengenakan bra tidak berpengaruh.

Ditinjau oleh: dr. Adnan Yusuf

Anda punya pertanyaan seputar Kanker Payudara ?
Ask Doctor
 p>For most of you who do not know what it is multiple myeloma, it is one type of cancer that… Anticipating Multiple Myeloma  p>For most of you who do not know what it is multiple myeloma, it is one type of cancer that… Anticipating Multiple Myeloma