Profile
All Topic

Pusat Informasi Cedera Hamstring

Tentang Cedera Hamstring

Cedera hamstring terjadi ketika otot paha (hamstring) tertarik. Cedera hamstring dapat menyebaban kerusakan otot paha, baik sebagian atau seluruhnya. Cedera semacam ini biasa terjadi pada aktivitas yang melibatkan berlari dan berhenti tiba-tiba. Seperti sepakbola, basket, rugbi, tenis, lari, atau berdansa. Banyak sekali atlet yang mengalami cedera ini. Banyak pula di antaranya yang tidak dapat lagi berkompetisi karena cederanya terlalu parah.

Gejala

 Cedera hamstring ditandai dengan :

  • Nyeri di paha belakang yang berlangsung tiba-tiba, ketika beraktivitas.
  • Otot terasa robek atau putus.
  • Bengkak dan terasa lunak dalam beberapa jam setelah cedera terjadi.
  • Kaki bagian belakang lebam atau berubah warna.
  • Otot melemah, atau kaki tidak mampu mengangkat beban.

Penyebab

Otot hamstring adalah kumpulan tiga otot yang memanjang dari pinggul hingga lutut. Otot-otot ini membuat seseorang dapat meluruskan kaki ke belakang dan membengkokkan lutut. Jika salah satu dari tiga otot ini meregang di luar batasnya, cedera pun terjadi.

Faktor Resiko

Faktor peningkat risiko terjadinya cedera hamstring, yaitu :

  • Berolahraga.
  • Pernah mengalami cedera hamstring sebelumnya.
  • Otot kaku atau belum melakukan pemanasan.
  • Ketidakseimbangan otot. Beberapa ahli mengatakan jika otot di paha depan lebih kuat dibanding otot hamstring, artinya seseorang memiliki ketidakseimbangan otot. Kondisi ini membuat cedera hamstring lebih mungkin terjadi.

Komplikasi Akibat

Cedera hamstring yang dialami seseorang dapat menimbulkan komplikasi. Komplikasi dapat berupa cedera berulang atau menurunnya kekuatan otot secara permanen.

Diagnosa

Pemeriksaan untuk mendiagnosis cedera hamstring meliputi wawancara untuk informasi riwayat kesehatan, pemeriksaan fisik, dan pencitraan menggunakan rontgen atau MRI.

Cedera hamstring dapat dibagi menjadi tiga kategori, ringan, sedang, parah. Cedera ringan berupa tertariknya otot hamstring dan otot hanya kehilangan sedikit kekuatannya. Cedera seperti ini dapat sembuh dengan cepat.

Cedera yang sedang ditandai dengan robeknya satu atau dua otot hamstring. Kondisi ini menimbulkan nyeri dan hilangnya sebagian kekuatan otot.

Cedera hamstring parah terjadi ketika selurut otot hamstring robek. Baik robek pada serat-serat ototnya, maupun robek dari pangkal tulang (avulsion). Sakitnya akan luar biasa dan otot akab kehilangan hampir seluruh kekuatannya.

Cedera seperti ini memerlukan waktu berbulan-bulan untuk sembuh. Hamstring avulsion membutuhkan operasi untuk dapat sembuh.

Pengobatan

Penanganan cedera hamstring difokuskan pada cara mengatasi nyeri dan pembengkakan. Dokter akan merekomendasikan pasiennya untuk :

  • Beristirahat dari aktivitas yang terlalu berat.
  • Menggunakan kruk sebagai alat bantu berjalan.
  • Mengompres bengkak dengan es beberapa kali sehari.
  • Membebat bagian yang bengkak, atau menggunakan celana bersepeda untuk mengatasi bengkak.
  • Posisikan kaki lebih tinggi dari dada. Gunanya untuk meminimalkan pembengkakan.
  • Mengonsumsi obat pereda nyeri dan anti peradangan.

Cedera yang parah, misalnya otot robek, akan memerlukan operasi untuk memperbaiki otot. Setelah bengkak dan nyeri menghilang, dokter akan menganjurkan program rehabilitasi. Hal ini bertujuan untuk :

  • Meningkatkan kemampuan kaki seperti sedia kala dan mencegah kekakuan otot.
  • Mengembalikan kekuatan dan fleksibilitas otot.
  • Mengembalikan kesehatan dan kekuatan tubuh seperti sedia kala.

Program rehabilitasi dapat berlangsung selama beberapa minggu atau beberapa bulan. Bergantung pada seberapa parah cederanya. Cedera ringan dan sedang dapat sembuh dalam waktu enam minggu. Cedera parah membutuhkan waktu beberapa bulan.

Pencegahan

Untuk menghindari cedera hamstring dan cedera otot lainnya, selalu lakukan pemanasan dengan benar sebelum berolahraga. Atlet-atlet profesional pun tidak pernah lupa melakukan pemanasan untuk mencegah cedera.

Pemanasan tidak hanya berlaku bagi mereka yang akan berolahraga, baik atlet maupun bukan. Melakukan aktivitas sehari-hari, seperti bekerja pun perlu peregangan otot. Usahakan selalu melemaskan otot dan meregangkan tubuh setiap beberapa jam ketika bekerja.

Artikel Terkait

Pertanyaan Terkait

Get the Newsletter! all about Cedera Hamstring

Our free healthy living newsletter delivers useful news, inspiring stories, and delicious recipes to your in-box every day.

Anda punya pertanyaan seputar Cedera Hamstring ?
Ask Doctor